Parpol

Didukung PKB, Ridwan Kamil Sumringah

POJOKPOLITIK.com –Akhirnya PKB resmi mendukung Ridwan Kamil sebagai bakal calon Gubernur Jabar 2018. Dukungan dari partai berbasis Islam ini membuat pria yang akrab disapa Emil tersebut sumringah.

Wali Kota Bandung itu menerima SK dukungan langsung dari Ketua DPW PKB Jabar Syaiful Huda, di salah satu rumah makan di Jalan Ternate, Kota Bandung, Senin (11/9) petang. SK ditandatangani Ketum PKB Muhaimin Iskandar.

“Ini perjalanan panjang yang berbuah kebaikan yakni terbitnya sebuah surat dari PKB yang secara resmi mengusung untuk saya untuk ikut perhelatan di Pilgub Jabar 2018. Ini kebahagiaan luar biasa. Isi batin saya bahagia dan terharu,” kata Emil.

Dengan dukungan yang diberikan PKB pada artinya sudah 12 kursi di DPRD Jabar dikantongi Emil. Sebelumnya NasDem sebagai partai pertama yang sudah mendeklarasikan Emil memiliki 5 kursi. Sedangkan PKB 7 kursi. Dengan begitu masih ada 8 kursi sebagai syarat bisa mengusung bakal calon gubernur Jabar dan bakal calon wakil gubernur Jabar.

Emil mengaku, akan kembali bekerja dengan partai pengusung yakni NasDem dan PKB untuk menggenapkan jumlah kursi. Kerja politik NasDem, PKB dan Emil langsung dilakukan dengan melakukan pendekatan-pendekatan terhadap beberapa partai.

“Langkah kerja politik akan dilakukan. Sekarang sudah ditambah tujuh kursi menjadi 12. Masih ada delapan lagi. Kerja politiknya saya, DPW dan DPP untuk terus melakukan komunikasi politik Karena keputusan Provinsi itu memang domainnya ada di DPP. Jadi ini memang cair,” jelasnya.

Syaiful Huda mengatakan, dengan resminya pengusungan ini, partainya mulai bekerja untuk pemenangan Emil pada pesta demokrasi 2018.

“PKB akan all out, seluruh infrastruktur mulai dari provinsi hingga desa, akan all out. Saya instruksikan PKB dan organisasi sayap di kabupaten/kota agar bantu Kang Emil,” katanya.

Salah satu yang akan dilakukan PKB adalah mematangkan koalisi dengan partai lain untuk memenuhi syarat pengusungan. Meski sudah diusung Partai Nasional Demokrat dan PKB, Emil belum dipastikan lolos karena masih kekurangan delapan kursi di DPRD Provinsi Jawa Barat.

“Konsolidasi dengan partai sudah intensif. Kami terus berkomunikasi dengan partai lain. Sudah oke, tinggal nunggu waktu saja,” katanya.

Leave a Reply