Dianggap Bocorkan Rahasia Negara, Denny Indrayana Dilaporkan ke Polda Metro Jaya, Loh Kok??

Advokat Denny Indrayana dilaporkan ke Polda Metro Jaya atas tuduhan bocorkan rahasian negara. (Instagram)

POJOKPOLITIK.COM- Aksi Menteri Hukum dan HAM (Wamenkumham) Denny Indrayana yang membocorkan putusan MK tentang perubahan Pemilu 2024 menjadi proporsional tertutup atau coblos partai, harus berbuntut panjang.

Denny Indrayana dilaporkan ke Polda Metro Jaya, Senin, (29/5/2023). Denny dilaporkan oleh Lembaga Swadaya Masyarakat (LSM) yakni Paguyuban Bakal Calon Anggota DPR dan DPRD (BCAD).

Pelaporan Denny Indrayana ke Polda Metro Jaya karena dianggap membocorkan rahasia negara yakni.

LSM Paguyuban Bakal Calon Anggota DPR dan DPRD (BCAD) sendiri mendatangi Polda Metro Jaya untuk melaporkan Denny Indrayana sekitar pukul 13.00 WIB.

Laporan tersebut dipimpin langsung oleh Koordinator Paguyuban BCAD Musa Emyus.

Musa Emyus berharap agar polisi dapat segera memeriksa Denny Indrayana. Pasalnya, apa yang telah dilakukan oleh Denny Indrayana dengan membocorkan rahasia negara telah membuat resah para bacaleg yang sedang bekerja untuk menghadapi Pemilu 2024.

“Denny Indrayna nih pertama dia membocorkan rahasia negara, kedua dia membuat kita resah nih kita lagi kerja-kerja di partai lagi sosialisasi terganggu dengan isu yang dibuat Denny Indrayana ini nih,” kata Musa Emyus.

Atas dasar itu, kata Musa, dirinya melaporkan Denny Indrayana ke Polda Metro Jaya lantaran telah membuat resah para bacaleg di seluruh Indonesia. “Jadi atas dasar itu kami melaporkan,” tegas dia.

Turut mendampingi dalam laporannya BCAD ke Polda Metro Jaya, Ikatan Guru Ngaji Indonesi( IGNI) DKI Jakarta. IGNI datang bersama Koordinatorjya yakni Hj. Nurtini S.Ag.

Sebelumnya, Denny Indrayana menyatakan, alasan dirinya mengungkap ke publik terkait informasi putusan Mahkamah Konstitusi (MK) yang akan menetapkan sistem pemilu proporsional tertutup.

Menurut Denny, ini dilakukan sebagai bentuk advokasi publik agar MK tetap berada di jalur yang benar.

"Saya juga mendapat info soal arah putusan MK, yang menurut saya perlu dikawal. Maka, kita bawa diskusinya ke ruang publik. Ini bentuk advokasi publik, agar MK tetap pada rel sebagai penjaga konstitusi," kata Denny dalam cuitan pada akun media sosial Twitter, Senin (29/5/2023).

Pakar hukum tata negara ini tak menginginkan, MK menjadi lembaga politik dalam menetapkan sistem pemilu. Sebab, ia menyebut apabila tidak diviralkan, tidak ada keadilan.

Selanjutnya 1 2

Komentar

Loading...